Kamis, 08 Maret 2012

Kaisar Pilaf | Coba2aja


Kaisar Pilaf bertindak seperti seorang anak akan dengan mainan baru, dia bertindak seolah-olah dia adalah raja dari dunia semua karena-Nya "mainan". Kaisar Pilaf, pada kenyataannya, tidak memiliki kekuatan. Pilaf juga dapat bertindak seperti figur orang tua untuk antek-antek nya, setelah mengatakan kepada mereka ia memotong uang saku mereka. Jika sesuatu mengganggu Kaisar Pilaf, dia akan menangis, merengek, dan mengeluh seperti bayi sampai dia jalannya. Meskipun sikap tidak dewasa nya, Pilaf menunjukkan beberapa tingkat cadangan di manga, di mana dia muak dengan "sakit" pengakuan Bulma bahwa dia pikir dia akan mengelupaskan dan melanggar nya sebagai hukuman karena tidak memberinya Dragon Ball akhir .Banyak hal yang biasanya akan membunuh karakter lain, seperti ditendang dari sebuah balon udara terbang tinggi, memiliki efek hanya melukai Pilaf dan kaki tangannya.

Pilaf penampilan pertama Kaisar adalah pada awal dari Dragon Ball, selama Saga Pilaf Kaisar. Ia menemukan Ball Bintang Satu Dragon dan tahu ia harus mengumpulkan semua tujuh Bola Naga. Dia akhirnya menyiksa antek-anteknya Shu dan Mai berulang kali, karena mereka gagal untuk mengumpulkan Bola Naga lagi. Dia berhasil mengumpulkan semua Bola Naga sekali Goku, Bulma dan Oolong (yang kemudian bergabung dengan Yamcha dan Puar) muncul di dekat istananya dan disergap oleh Shu dan Mai. Mereka lupa bola bintang empat, tapi mereka akhirnya akhirnya mengambilnya karena mereka mendapatkannya dengan menjebak mereka di sebuah ruangan dengan tidur gas.

Ketika Pilaf adalah tentang membuat keinginannya untuk mengambil alih dunia, Oolong melompat di jalan dan berteriak keinginan untuk paling nyaman sepasang celana. Setelah keinginannya hancur, Kaisar Pilaf menangkap Goku dan yang lain dalam kemarahan, dan berencana untuk membunuh mereka di pagi hari dengan membiarkan panggang matahari mereka. Tapi selama menginap malam mereka di penjara, teman Goku yang dibebaskan ketika Goku berubah menjadi Great Ape dengan melihat bulan purnama. Istana Kaisar Pilaf itu benar-benar hancur oleh pembantaian kera rakasa, tetapi Kaisar Pilaf, Mai, dan Shu berhasil melarikan diri setelah upaya gagal mencoba membunuhnya dengan menembak pesawatnya dengan menara benteng Pilaf itu.

Kaisar Pilaf kembali kedua kalinya di anime filler untuk mengumpulkan Bola Naga sekali lagi, tapi kemudian dihentikan oleh Tentara Pita Merah dan dipaksa untuk menyerahkan Dragon Ball ia menemukan. Selain itu, Goku sebentar referensi Kaisar Pilaf (meskipun tidak dengan nama) kepada warga desa di Desa Jingle ketika menjelaskan bahwa Red Ribbon Army kemungkinan besar mencoba untuk mendapatkan Bola Naga untuk menaklukkan dunia karena memerangi orang lain dengan tujuan serupa ( Pilaf).

Berikutnya ia bertarung Goku di Mesin Pilaf nya, setelan pertempuran robot, dalam berjudi untuk Bola Naga selama Saga Baba peramal, tapi dikalahkan oleh Goku, bahkan ketika Shu, Mai dan Pilaf sekering mesin mereka bersama-sama.

Kaisar Pilaf mengembalikan keempat kalinya, setelah ia merilis Piccolo Raja dari kurungan untuk mencapai kekuasaan. Dia membantu Piccolo dalam mencari Bola Naga, sehingga dia menggunakan pesawat-nya dan memberinya lokasi Bola Naga, berkat Radar Naga global nya. Dia, Shu, Mai, dan Piano Piccolo menonton Raja memerangi dan mengalahkan Goku. Segera setelah itu, Piccolo mengkhianati Pilaf, Shu, dan Mai dan menendang mereka dari pesawat.

Dalam film Dragon Ball: Petualangan Mistik, Pilaf, Mai, dan Shu bekerja untuk Kekaisaran Mifan, khususnya di bawah Guru Shen dan Tao Umum. Mereka adalah orang-orang yang mengembangkan Radar Naga Global untuk mereka. Namun, tak lama setelah Pilaf dan antek-anteknya menciptakannya, Tao Umum dikhianati dan menyerang mereka.

Kaisar Pilaf tidak melihat atau mendengar dari seluruh Dragon Ball Z, minus kilas balik cepat dengan Bulma dalam episode filler Saga Namek, serta terlihat singkat selama kredit akhir dari Dragon Ball Z: Bardock - Bapak Goku. Dalam Daizenshuu 7, dijelaskan bahwa Pilaf dan kelompoknya masih diplot dominasi dunia, bekerja secara rahasia. Namun, ketika your muncul, mereka memutuskan untuk mengevaluasi situasi sedikit lebih dan menunda rencana mereka. Ketika mereka berpikir tentang membuat langkah lagi, Majin Buu muncul dan mereka menunda rencana mereka lagi.

Dalam episode pertama dari Dragon Ball GT, ia membuat penampilan utama akhir sebagai seorang pria tua. Pilaf, bersama dengan Shu sekarang tua dan Mai, tiba di Lookout Kami dengan penggunaan pakaian robot mereka untuk menggunakan Star Black Dragon Balls untuk membuat keinginan, sementara Goku terus pelatihan dengan Uub. Trio itu berhasil memanggil Dragon, tapi ditangkap oleh Goku, yang mereka mencoba untuk menghentikan dengan setelan robot rudal peluncuran, tapi gagal. Kaisar Pilaf mengeluh bagaimana dia ingin Goku masih kecil lagi sehingga ia bisa mengalahkan dia, tidak menyadari Naga Abadi mendengar keinginan ini, memberikan, dan ternyata Goku menjadi anak dan kemudian menyebarkan bola di seluruh galaksi, pengaturan menjadi gerak peristiwa seluruh seri.

Kaisar Pilaf tidak terlihat untuk sisa seri, kecuali sekali dalam Saga Bayi. Sebelum Bumi meledak, Kaisar Pilaf dan kelompoknya yang terakhir terlihat sebentar, ketika Goku Super Saiyan 4 teleports mereka ke Tuffle planet baru.